Wednesday, June 19, 2024
Wednesday, June 19, 2024
Home » Proses Perempuan, dan Titik Berangkat yang Berbeda

Proses Perempuan, dan Titik Berangkat yang Berbeda

by Nael Ghifary
0 comment

Demikian yang sahabatku katakan ketika kami sedang berbincang santai saat menuju kota K untuk keperluan pekerjaan. Aku yang sedang fokus menyetir mobil spontan menoleh padanya, memastikan bahwa dia sedang tidak bercanda.

Bagi seorang perempuan memiliki keterampilan untuk mandiri itu penting. Meski proses bagi setiap perempuan itu berbeda. Tetapi aku mengapresiasi keputusan-keputusan dalam hidupnya yang menurutku tak mudah. Sebab memang kadang dalam memilih hidup, kita sebenarnya tidak sedang berhadapan dengan banyak pilihan. Tetapi karena tidak ada pilihan lain. Setengah terpaksa, dari pada tidak sama sekali.

Proses perempuan untuk menjadi sesuatu inilah, yang harus kita hadapi. Usaha yang perempuan lakukan dua kali lebih keras  dan cadas. Bahkan untuk sekadar bisa mendapatkan pengakuan dari orang lain. Aku sendiri masih harus berjuang agar mampu mengatasi semua hambatan-hambatan itu. Rasa tak percaya diri, gagap dan gugup berhadapan dengan sesuatu, lalu ragu dan malu yang kerap membelenggu

Pentingnya Membangun Kemandirian

Jika kembali menilik pengalamanku, atau pengalaman teman-teman perempuanku, kemandirian perempuan menjadi kunci bagaimana ia bisa memerdekakan dirinya sendiri dari segala keterbatasan yang kerap menghalangi.

Meski setiap perempuan mengalami proses yang berbeda, tetapi tantangan yang dihadapi hampir serupa. Yakni lima pengalaman biologis perempuan, antara lain menstruasi, hamil, melahirkan, nifas dan menyusui yang membutuhkan pengetahuan tersendiri.

Belum lagi bertambah dengan lima pengalaman sosiologis perempuan, antara lain subordinasi, diskriminasi, stigma, beban ganda dan kekerasan berbasis gender. Di setiap lapisan ketidakadilan yang perempuan alami itu, perlu pengetahuan serta pengalaman yang memadai bagaimana harus menghadapinya.

Ada perempuan yang menjadikan membaca dan menulis sebagai senjata pamungkas membongkar tembok patriarki. Sebagaimana sosok Kartini, atau Jeng Yah (Dasiyah) dalam film “Gadis Kretek.” Lalu ada juga perempuan yang menjadikan skill tertentu sebagai alat untuk meraih kebebasan. Seperti bisa naik motor, atau mengendarai mobil. Karena di belahan negeri lain, masih ada negara yang melarang perempuan berkendara sendiri sebagaimana di Arab Saudi. Meski beberapa tahun belakangan larangan tersebut sudah dicabut.

Jangan Membandingkan

Seringkali ketika bertemu dengan perempuan yang kita anggap sudah sukses dalam pencapaian kariernya, kita lantas membandingkan dengan perempuan lain. Bisa orang yang kita kenal, atau orang yang terkenal sebagai public figure.

Membandingkan proses perempuan, dan pencapaian-pencapaian yang sudah dilakukan adalah bahaya laten yang harus kita hindari. Karena setiap perempuan mempunyai titik berangkat yang berbeda, dan lingkungan yang berbeda. Sehingga meski lahir dari keluarga yang sama misalkan, tetapi lingkungan pergaulan serta teman-teman di mana ia berada akan membuat perbedaan itu makin nyata.

Standar Kebahagiaan

Apakah kemerdekaan perempuan sebanding dengan nilai kebahagiaannya? Menurutku ya, karena melalui proses kemerdekaan perempuan itu telah membentangkan jalan lempang di masa depan. Kelak akan menjadi apapun perempuan, ia mampu berkontribusi terhadap sekitarnya. Tetap kritis terhadap realitas namun juga tak kehilangan jati diri.

Di sisi lain, secara kebetulan aku juga sedang membaca buku The Geography Of Bliss, yang dulu belum sempat tuntas aku baca. Buku ini ditulis apik oleh Eric Weiner yang menceritakan tentang kisah sang pelancong filosofis yang berkeliling dunia mencari negara paling membahagiakan.

Manusia yang dikepung mimpi dan ambisi tanpa henti, hanya bisa berakhir dengan kematian. Ya seketika aku merenunginya ketika menemukan satu dialog Eric dengan seorang warga Bhutan yang bernama Karma, bagaimana kita bisa tahu bahwa kita merasa bahagia?

“Anda perlu berpikir tentang kematian selama lima menit setiap hari. Hal tersebut akan menyembuhkan, membersihkan anda.”

Karena menurut Karma, rasa takut mati ini, rasa takut mati sebelum kita mencapai apa yang kita inginkan atau melihat anak-anak kita tumbuh. Hal inilah yang akan menyusahkan kita, sehingga kita harus mempersiapkan diri menghadapi saat ketika kita tidak ada lagi.

Artinya menjadikan kasih sayang terhadap sesama sebagai ambisi utama, akan membuat hidup kita menjadi lebih tenang, dan tentu juga lebih bahagia. Begitu juga dengan kehidupan seorang perempuan, istri sekaligus ibu yang kehidupannya berkelindan dengan keluarga, dan orang-orang yang kita sayangi.

Sebagaimana langkah yang diambil sahabatku dalam pembuka tulisan ini. Ia ingin menyiapkan diri agar menjadi perempuan mandiri, ketika kelak pasangan hidupnya tak lagi menyertai, ia tak perlu meratapi nasib lagi. 

Sumber : Mubadalah

You may also like

Soledad is the Best Newspaper and Magazine WordPress Theme with tons of options and demos ready to import. This theme is perfect for blogs and excellent for online stores, news, magazine or review sites. Buy Soledad now!

Wanita Berita, A Media Company – All Right Reserved.