Saturday, May 25, 2024
Saturday, May 25, 2024
Home » Singkap Beragam Peran Wanita Romawi dalam Sejarah Kedokteran

Singkap Beragam Peran Wanita Romawi dalam Sejarah Kedokteran

by Nael Ghifary
0 comment


Nationalgeographic.co.id—Hippocrates dan Galen merupakan dua sosok penting dalam sejarah kedokteran. Kedua dokter dari era Yunani kuno ini adalah pilar yang mendasari pengobatan Barat hingga munculnya Revolusi Ilmiah. Tentu saja, selain kedua tokoh kunci ini, terdapat banyak sekali dokter, ahli bedah, dan praktisi medis. Semuanya memberi pelayanan dalam bidang kesehatan yang ada di era Yunani-Romawi. Termasuk para wanita.

Aktivitas semua profesional kesehatan di Zaman Klasik ini cukup terkenal berkat penelitian yang telah dilakukan sejak akhir abad ke-19. Meski begitu, hanya sedikit yang diketahui tentang peran perempuan dalam pengobatan Yunani-Romawi.

Ada teks, meskipun tidak banyak, yang memberi tahu kita tentang keberadaan wanita yang berdedikasi pada praktik kedokteran di Romawi kuno. Catatan tertulis ini biasanya ditemukan dalam risalah medis dan teks hukum. “Selain itu, karya sastra dan prasasti penguburan juga mendokumentasikan soal peran serta wanita dalam dunia medis,” tulis Aprilholloway di laman Ancient Origins.

Studi rinci atas bukti-bukti ini memungkinkan sejarawan menemukan keberadaan tiga kategori besar di mana perempuan melakukan praktik kedokteran di Romawi.

Kategori pertama adalah bidan. Mereka membantu perempuan saat melahirkan, meski dalam kasus sulit harus dibantu oleh dokter spesialis. Mereka juga memberikan obat-obatan untuk menginduksi aborsi atau meningkatkan kesuburan kesuburan.

Bidan Romawi bahkan memainkan peran penting dalam sengketa hukum tertentu. Misalnya, dalam kasus perceraian dimana seorang wanita hamil kehilangan ahli waris yang sah dari mantan suaminya. Si wanita harus bertanggung jawab atas dirinya sendiri tanpa ada kewajiban dari pihak suaminya.

Para bidan di era Romawi juga akan melakukan pemeriksaan terhadap budak untuk memastikan mereka dijual sebagai perawan.

Agama memainkan peran utama di zaman kuno termasuk persalinan. Wanita yang melahirkan mengharapkan bantuan dari Dewi Artemis. Sang dewi dipercaya memiliki kemampuan untuk membawa kehidupan baru ke dunia serta kemampuan untuk menghilangkannya. Meskipun dia sendiri tetap perawan, dikatakan bahwa dia menyaksikan rasa sakit ibunya saat kelahiran saudara laki-lakinya, Apollo. Saat itu Artemis segera mengambil posisi sebagai bidan.

Jika seorang wanita meninggal saat melahirkan, pakaiannya dibawa ke kuil Artemis karena kematiannya dikaitkan dengan sang dewi. Jika kelahirannya berhasil, sang ibu akan memberikan persembahan terima kasih dengan mengorbankan sebagian pakaiannya kepada sang dewi juga.

Pada kategori kedua kita menemukan medicae yang fungsinya sangat sulit dibedakan dengan bidan. Secara umum dianggap bahwa mereka memainkan peran yang sama dengan yang pertama, namun memiliki tingkat yang jauh lebih tinggi. Perbedaan kedua, yang lebih penting, adalah bahwa mereka tidak hanya menangani pekerjaan ginekologi dan kebidanan, namun juga disiplin medis lainnya.

Selain itu, medicae dulunya adalah perempuan bebas, yang menikmati status sosial tertentu. Mereka bahkan dapat memperoleh banyak uang dengan melakukan praktik kedokteran.

Sebaliknya, bidan biasanya adalah budak bebas. Mereka adalah budak yang telah dibebaskan oleh majikannya namun masih dianggap sebagai masyarakat kelas bawah. Oleh karena itu, teks sastra sering kali menampilkan bidan sebagai orang yang tidak kompeten, mabuk, dan percaya takhayul. Selain itu, mereka sering dituduh melakukan perdagangan anak atau melakukan aborsi terlarang.

Kategori terakhir adalah iatromea, sebuah profesi yang berada di tengah-tengah antara bidan dan dokter atau satu tingkat lebih tinggi. Iatromea adalah spesialis yang menggabungkan pengetahuan keduanya.

Penting untuk dijelaskan bahwa perbedaan ini hanya berlaku pada periode setelah diperkenalkannya pengobatan Yunani di Romawi. Sebelumnya, satu-satunya perempuan yang melakukan praktik kedokteran di Romawi adalah perempuan yang tidak memiliki pendidikan profesional. Di masa itu, praktiknya lebih mirip sihir alih-alih kedokteran.

Setelah kedatangan pengobatan Yunani di Romawi, profesi bidan, medicae dan iatromeae berkembang. Semua wanita yang mengambil profesi ini menerima beberapa pelatihan profesional, meskipun tidak ilmiah.

Praktik kebidanan tradisional kuno di Yunani dan Romawi, yang terkait erat dengan keyakinan agama, semakin bertentangan dengan bidang kedokteran ilmiah.

Bidang kedokteran ilmiah ini didominasi laki-laki yang bekerja sebagai penulis formal dan dosen di bidang kebidanan dan ginekologi. Penulis Hippocrates Corpus menunjukkan bahwa laki-laki lebih rasional dibandingkan perempuan. Dan fisiologi perempuan membuat mereka rentan terhadap masalah yang dapat menimbulkan gejala irasionalitas. Oleh karena itu, laki-laki mendominasi profesi dokter, yang menurut mereka tidak cocok untuk perempuan.

Meski demikian, ada beberapa perempuan yang berhasil menjadi dokter. Agnodice (abad ke-4 SM) dikatakan oleh beberapa penulis kuno sebagai seorang dokter, bidan, dan ginekolog wanita populer. Konon ia menyamar sebagai laki-laki untuk berpraktik sebagai dokter.

Sumber: NatGeo Indonesia

You may also like

Soledad is the Best Newspaper and Magazine WordPress Theme with tons of options and demos ready to import. This theme is perfect for blogs and excellent for online stores, news, magazine or review sites. Buy Soledad now!

Wanita Berita, A Media Company – All Right Reserved.