Saturday, May 25, 2024
Saturday, May 25, 2024
Home » Kisah Perempuan Raja Ampat Melestarikan Alam Lewat Kearifan Lokal

Kisah Perempuan Raja Ampat Melestarikan Alam Lewat Kearifan Lokal

by Kathy Octavia
0 comment


Nationalgeographic.co.id—Kelompok sasi perempuan Waifuna dari Kampung Kapatcol, Distrik Misool Barat, Kabupaten Raja Ampat, Papua Barat Daya, melaksanakan upacara buka sasi laut pada 25 Maret 2024. Wilayah sasi tersebut dibuka setelah ditutup selama satu tahun. Buka sasi di Kampung Kapatcol tahun ini dilaksanakan dalam rentang 25-28 Maret 2024.

Pada dasarnya, sasi merupakan sistem adat dalam mengelola sumber daya alam pada suatu wilayah tertentu yang disepakati, baik di darat maupun di laut yang masih banyak diterapkan di wilayah Indonesia bagian timur. Sasi laut menerapkan aturan tidak tertulis yang mengatur akses terhadap wilayah penangkapan sumber daya laut, alat penangkapan, spesies target, serta waktu dan lokasi penangkapan.

Secara historis, wilayah sasi dikelola oleh laki-laki. Namun, pengelolaan sasi di Kapatcol berbeda dengan lainnya, karena dilakukan oleh perempuan, yaitu kelompok Waifuna. Kelompok ini menjadi kelompok sasi perempuan pertama dalam sejarah Papua yang diberikan wilayah sasi dan hak kelola. Hak tersebut diakui sepenuhnya oleh pemerintah kampung, gereja, dan pemegang adat.

“Perempuan harus berada di garda terdepan dalam pengelolaan sumber daya alam secara berkelanjutan. Melalui sasi, kami memiliki kesempatan untuk turut berkontribusi dalam pelestarian alam di Kapatcol, karena kami sadar bahwa alam ini adalah milik generasi mendatang, sehingga diperlukan peran bersama untuk menjaganya,” kata Almina Kacili, Ketua Kelompok Waifuna.

Wilayah sasi yang dikelola oleh Waifuna semakin menuai keberhasilan. Maka, pemerintah kampung memperluas wilayah kelolanya dari 32 hektare menjadi 213 hektare pada tahun 2019 hingga saat ini.

Adia Puja Pradana/YKAN
Pencabutan papan sasi oleh Ketua Kelompok Sasi Perempuan Waifuna, Almina Kacili, didampingi oleh Tetua Adat dan Pemuka Agama Kampung Kapatcol, Distrik Misool Barat, Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat Daya, Senin, 25 Maret 2024.

“Kami memberikan apresiasi setinggi-tingginya kepada kelompok perempuan Waifuna dan YKAN yang telah mendukung pengelolaan berkelanjutan sumber daya kelautan di Kabupaten Raja Ampat,” ujar Plt. Kepala Dinas Pertanian, Pangan, Kelautan, dan Perikanan Provinsi Papua Barat Daya Absalom Solossa.

“Lewat kiprah kelompok perempuan Waifuna, kita belajar bahwa perempuan dapat berperan penting dalam pelestarian lingkungan sekaligus melestarikan tradisi luhur seperti sasi, sebagai wujud dari pemanfaatan berbasis masyarakat adat di dalam Zona Sasi Kawasan Konservasi,” pungkasnya.

Tradisi sasikonservasi alam berbasis kearifan lokal

Sumber daya di perairan di wilayah sasi tidak boleh diambil dalam kurun waktu tertentu. Ada yang menerapkan tutup sasi selama tiga bulan, enam bulan, atau satu tahun seperti kelompok Waifuna. Semua tergantung kesepakatan antara kelompok pengelola sasi dengan perangkat kampung.

Ketika memasuki masa buka sasi, kelompok Waifuna dan masyarakat Kampung Kapatcol boleh memanen biota laut seperti teripang, lobster, dan lola selama 3-7 hari. Setelah masa buka sasi selesai, maka wilayah sasi akan kembali ditutup untuk satu tahun ke depan.

“Biota laut yang dipanen pun tidak boleh sembarangan. Mereka hanya boleh memanen jenis biota laut yang telah disepakati, seperti teripang dan lobster. Selain itu, ukuran biota laut yang boleh dipanen pun harus sesuai dengan ketentuan yang telah disepakati, misalnya teripang yang boleh dipanen minimal 15 sentimeter panjangnya,” jelas Manager Senior Bentang Laut Kepala Burung Yayasan Konservasi Alam Nusantara (YKAN) Lukas Rumetna.

Kelompok Sasi Perempuan Waifuna dari Kampung Kapatcol, Distrik Misool Barat, Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat Daya, sedang menunjukkan hasil panen dari buka sasi. Hasil panen terdiri dari teripang, lobster, dan lola. Senin, 25 Maret 2024.

Dalam melakukan panen pun tidak boleh menggunakan alat tangkap yang tidak ramah lingkungan. Mereka hanya diperbolehkan mengambil biota laut dengan cara menyelam dan mengambilnya menggunakan tangan kosong, atau dalam bahasa setempat kegiatan ini disebut molo. Masyarakat juga diperbolehkan memanen biota laut di perairan dangkal menggunakan tombak kayu yang disebut tradisi balobe.

Dampak dari tradisi sasi inilah yang membuat ekosistem perairan di wilayah Sasi tetap terjaga secara berkelanjutan, sekaligus mendatangkan manfaat ekonomi bagi masyarakat Kampung Kapatcol. Hasil penjualan dari buka sasi digunakan untuk mendukung kegiatan keagamaan, sosial-kemasyarakatan, dan tabungan pendidikan bagi masyarakat.

Adia Puja Pradana/YKAN
Anggota muda Kelompok Sasi Perempuan Waifuna, Yolanda Kacili, menunjukkan teripang hasil molo di Buka Sasi Kampung Kapatcol, Distrik Misool Barat, Kabupaten Raja Ampat, Provinsi Papua Barat Daya, Senin, 25 Maret 2024.

Penguatan kelompok perempuan

Sejak 2011, kelompok Waifuna mendapat pendampingan dari YKAN, berupa manajemen organisasi, pemanfaatan hasil sasi, penguatan keterampilan, pengelolaan keuangan, pencatatan hasil, hingga dasar-dasar konservasi termasuk pemantauan populasi, ukuran, dan jenis biota yang bisa ditangkap.

Direktur Program Kelautan YKAN Muhammad Ilman mengatakan bahwa YKAN mendukung kelompok Waifuna dalam memastikan ekosistem dan wilayah sasi yang dikelola sesuai dengan prinsip konservasi yang berkelanjutan. Menurutnya, konservasi di wilayah Bentang Laut Kepala Burung bisa lebih efektif bila didukung oleh sistem sosial budaya dan peran perempuan yang terwujud menjadi kebijakan lokal.

“Salah satu contohnya adalah sasi yang dikelola oleh kelompok perempuan Waifuna di Kampung Kapatcol yang mampu memperbaiki kondisi ekologi, sosial, dan ekonomi masyarakat,” terang Ilman.

Ilman menambahkan, “Bahkan, keberhasilan kelompok Waifuna dalam mengelola wilayah Sasi menginspirasi kelompok perempuan di kampung lainnya, yaitu kelompok Joom Jak Sasi dari Kampung Aduwei dan kelompok Zakan Day dari Kampung Salafen di Misool Utara yang juga didampingi oleh YKAN.”

Sumber: NatGeo Indonesia

You may also like

Soledad is the Best Newspaper and Magazine WordPress Theme with tons of options and demos ready to import. This theme is perfect for blogs and excellent for online stores, news, magazine or review sites. Buy Soledad now!

Wanita Berita, A Media Company – All Right Reserved.