Monday, April 22, 2024
Monday, April 22, 2024
Home » Markas Laskar Wanita Hancur Lebur Dibom Inggris Usai Tukang Cendol Lewat

Markas Laskar Wanita Hancur Lebur Dibom Inggris Usai Tukang Cendol Lewat

by Novita Novianti
0 comment

Menjelang peristiwa lautan api, Bandung bukan saja dipertahankan kaum Adam semata, tapi juga oleh kaum Hawa yang memiliki mental pemberani.

Bandung, 6 Desember 1945. Pertempuran di Lengkong berlangsung sengit dan berdarah. Dengan menyertakan kendaraan-kendaraan perang seperti tank Sherman, militer Inggris seolah ingin meratakan wilayah yang dikenal sebagai basis para pejuang Indonesia tersebut.

“Pasukan Inggris juga menggunakan pesawat B-25 dan Mustang untuk menghabisi kedudukan kami,” kenang Asikin Rachman, eks pejuang dari Hizboellah.

Karena kondisi kekuatan yang tidak seimbang, banyak korban dari pihak Indonesia berjatuhan. Mereka lantas dikirim ke garis belakang. Upi Suyar masih ingat bagaimana rintihan dan teriakan kesakitan terdengar di gedung penampungan para korban pertempuran di dekat Lengkong.

Ada di antara mereka yang dengan terbata-bata malah ingin menyampaikan pesan terakhir.

Seorang pejuang muda yang baru saja menghembuskan napas terakhir dibawa ke Pos Palang Merah. Sewaktu diperiksa oleh Upi, dari sakunya ditemukan sebungkus kecil garam dan cabai rawit.

“Terharu sekali kami, karena walaupun hanya dengan bekal itu, dia rela berjuang,” ungkap Upi Suyar seperti dikutip oleh R.J. Rusady W dalam Tiada Berita dari Bandung Timur, 1945-1947.

Cicadas Dibom

Para perempuan muda seperti Upi banyak bertebaran saat itu di palagan Bandung. Mereka adalah anggota Palang Merah yang dikoordinasi oleh batalyon-batalyon TKR (Tentara Keselamatan Rakjat) dan laskar-laskar. Salah satunya adalah unit palang merah yang dibentuk oleh Lasjkar Wanita Indonesia (Laswi).

Ketika Cicadas dibombardir Inggris seminggu setelah Pertempuran Lengkong, wilayah terpadat di Bandung itu bisa dikatakan rata dengan tanah. Akibat pemboman itu, Markas TKR Cicadas dan Gedung Komite Nasional Indonesia Daerah Cicadas hancur berantakan.

Berpuluh-puluh rumah penduduk hancur lebur dan banyak rakyat yang tewas terkena reruntuhan bangunan.

“Usai pemboman itu, sebuah lubang besar menganga muncul di tengah jalan besar,” kenang Asikin.

Nyaris berjam-jam, orang-orang tak berani keluar dari persembunyiannya. Barulah pada sore hari, rakyat dan para pejuang bergotong royong mengamankan mayat-mayat yang berserakan dan mencari jasad-jasad yang masih tertimbun reruntuhan.

Hingga malam hari, pencarian terus dilakukan dengan menggunakan penerangan senter dan obor.

Menurut Irna HN Hadi Soewito dalam Lahirnya Kelasykaran Wanita dan Wirawati Catur Panca, pihak LASWI mengirimkan dua regu palang merah dan dua regu tenaga dapur umum untuk menolong korban di Cicadas.

Salah satunya adalah Euis Sa’ariah alias Sartje, yang juga ikut mengangkut mayat korban pemboman dari puing-puing reruntuhan.

“Kondisi mereka sudah banyak yang membusuk. Sampai-sampai (setelah mengangkut mayat-mayat itu), saya tidak bisa makan,” ungkap Sartje.

Markas Laswi Dibom Inggris

Sartje masih beruntung saat itu tidak ikut terkena hantaman bom pesawat tempur Inggris. Namun ketika bertugas di Majalaya pada Agustus 1946, dia tidak bisa mengelak dari ketentuan takdir. 

Ceritanya, suatu siang entah datang dari mana tiba-tiba muncul seorang penjual cendol di depan Markas Laswi di Majalaya. Tak lama setelah tukang cendol itu pergi, sekonyong-konyong pesawat Inggris muncul dan membombardir tempat tersebut. 

Salah satu teman Sartje bernama Toeti yang saat itu sedang tidur-tiduran sontak meloncat dan menerobos kepulan asap untuk mencari jalan keluar. Begitu di luar, dia melihat Saartje dengan kepala berdarah-darah tengah berteriak histeris.

“Asrama Laswi kena! Asrama Laswi kena!”.

Toeti cepat memburu Sartje. Dia membopong sahabatnya itu ke tempat yang aman dan langsung meminta palang merah menanganinya. Dalam peristiwa itu, Markas LASWI hancur lebur rata dengan tanah.  

Empat anggota LASWI tewas, masing-masing adalah Siti Murwani, Siti Fatimah, Lala dan Ida Mursida. Sementara sepuluh orang lainnya luka-luka termasuk Saartje.

“Sampai sekarang pendengaran dia tidak normal lagi, gendang telinganya pecah,” kata Toeti ketika saya mewawancarainya pada 2011.

Sumber : Merdeka

You may also like

Soledad is the Best Newspaper and Magazine WordPress Theme with tons of options and demos ready to import. This theme is perfect for blogs and excellent for online stores, news, magazine or review sites. Buy Soledad now!

Wanita Berita, A Media Company – All Right Reserved.