Monday, May 27, 2024
Monday, May 27, 2024
Home » Bagaimana Kesenjangan Performa Gender Hambat Kemajuan Wanita dalam Motorsport

Bagaimana Kesenjangan Performa Gender Hambat Kemajuan Wanita dalam Motorsport

by Syifa Fadhilah
0 comment

Partisipasi wanita dan anak perempuan dalam olahraga motor di semua tingkatan masih sangat rendah, tetapi bahkan para perempuan yang berkompetisi pun kesulitan untuk maju ke tingkat elite.

Sebuah laporan terbaru dari More Than Equal mengeksplorasi data yang melibatkan perempuan dan anak perempuan dalam olahraga motor dan mengidentifikasi dua tantangan utama bagi pembalap perempuan – kesenjangan partisipasi dan kesenjangan performa.

Kesenjangan kinerja disoroti oleh fakta bahwa penelitian mereka menemukan bahwa wanita saat ini mewakili rata-rata hanya 10 persen di semua kategori kompetisi, dengan yang tertinggi di karting – format yang berkontribusi 40 persen dari keseluruhan partisipasi wanita.

Sekitar 13 persen partisipasi dalam karting berasal dari pembalap wanita, yang turun menjadi 7 persen di balap formula dan GT.

Inisiatif More than Equal, yang didirikan oleh pemenang balapan F1 13 kali, David Coulthard, dan pengusaha Karel Komarek, bertujuan untuk membantu menemukan dan mengembangkan juara dunia F1 wanita pertama.

Inisiatif ini berusaha melakukannya dengan berfokus pada empat prioritas utama , yakni menjadi bukti yang dipimpin dan menyediakan penelitian dan wawasan untuk membantu mendobrak hambatan dalam olahraga motor bagi wanita, mencari bakat wanita muda secara global, membangun program pengembangan pembalap wanita untuk pembalap muda yang berpotensi tinggi dan menghubungkan bakat tersebut dengan peluang yang tepat untuk membantu mereka berkembang.

Penelitian pertama mereka, yang sebagian diselenggarakan oleh Motorsport Network, juga menemukan bahwa ketika para pembalap wanita saat ini terus berkompetisi, mereka tidak mengalami kemajuan yang sama dalam peringkat talenta terbaik, di mana pembalap wanita hanya mewakili sebagian kecil – saat ini hanya 4 persen.

Jelas, agar lebih banyak wanita yang berkompetisi di papan atas secara konsisten, olahraga ini membutuhkan lebih banyak wanita yang berlomba di tingkat bawah dan terus menanjak.Jade Edwards, One Motorsport Honda Civic

Jade Edwards, One Motorsport Honda Civic

Photo by: JEP / Motorsport Images

Pembalap British Touring Car Championship, Jade Edwards, adalah wanita pertama yang berkompetisi di seri ini selama lebih dari satu dekade, dan masih menjadi satu-satunya pembalap wanita di grid.

Berbicara kepada Autosport, ia setuju bahwa jumlah pembalap wanita yang lebih sedikit adalah penyebab utama dari masalah ini.

“Bagi saya, secara pribadi, saya pikir ini bukan masalah laki-laki atau perempuan, tapi lebih karena jumlah perempuan yang lebih sedikit,” katanya.

“Jadi, ketika kita mencapai level saya atau di atasnya, ketika Anda memiliki, katakanlah, 50 pria, dan Anda hanya memiliki lima hingga 10 wanita, sebagian besar dari mereka akan keluar juga, tetapi karena ada lebih banyak dari mereka untuk memulai, hal itu tidak terlalu terlihat.

“Saya telah membalap dengan pembalap wanita dan pria sejak awal, dan sebagian besar dari mereka kini tidak membalap, atau tidak berkecimpung di dunia balap sama sekali. Tapi mungkin hanya ada satu atau dua wanita dalam kejuaraan yang saya ikuti, dibandingkan dengan 20 atau 25 pria. Secara finansial juga, saya pikir itu membuat perbedaan besar, saya tidak berpikir bahwa ini terkait dengan pria atau wanita, selain fakta bahwa jumlah kami lebih sedikit.”

Pembalap wanita lebih cepat berhenti daripada pembalap pria, dengan karier wanita rata-rata bertahan antara satu hingga lima tahun, sedangkan karier pria lebih cenderung bertahan lebih dari 12 tahun.

Jika mereka tetap membalap, wanita tidak mungkin masuk dalam 20 persen peringkat teratas. Pembalap wanita lebih mungkin untuk finis di posisi 70 persen tengah balapan, namun dua kali lebih mungkin untuk tampil di posisi 10 persen terbawah.Jade Edwards, One Motorsport Honda Civic

Jade Edwards, One Motorsport Honda Civic

Photo by: JEP / Motorsport Images

Ketika ditanya mengapa ia berpikir demikian, Edwards menambahkan, “Sekali lagi, saya pikir ini kembali pada angka-angka, karena jika Anda mengambil rasio dari 20 pembalap pria yang bergabung dengan grid, berapa banyak dari 20 pembalap tersebut yang berada di peringkat teratas? Berapa banyak dari 20 orang itu yang bermain lebih dari satu atau dua musim? Mungkin jumlahnya cukup sedikit.

“Jumlahnya lebih banyak, jadi kami tidak terlalu menyadarinya. Industri ini sangat bergantung pada finansial, dan sebagian besar pembalap pria mengalami kesulitan finansial, bukan hanya wanita.

“Jadi saya mengerti bahwa wanita tampaknya semakin berkurang, tetapi jumlah kami lebih sedikit, jadi karena itu, hal ini lebih menyoroti hal tersebut.”

Pembalap junior Ferrari, Maya Weug, yang saat ini berkompetisi di Kejuaraan Formula Regional Eropa, setuju bahwa rendahnya jumlah partisipasi merupakan tantangan utama.

Setelah mulai membalap pada usia tujuh tahun, ia bergabung dengan Scuderia pada 2021 setelah menjadi pemenang pertama kompetisi Girls on Track FIA.

Ketika ditanya mengapa ia merasa ada tingkat putus sekolah yang lebih tinggi di antara pembalap wanita, ia mengutarakan kepada Autosport, “Secara finansial, ini adalah olahraga yang sulit, tetapi ada begitu banyak faktor yang mungkin tidak bergantung pada satu hal, dan bukan karena mereka tidak menginginkannya atau apa pun.Maya Weug

Maya Weug

Photo by: Ferrari

“Ada begitu banyak perempuan yang memulai sehingga ada begitu banyak pria yang berhenti pada usia tersebut, tetapi dengan jumlah yang lebih banyak, Anda tidak terlalu sering melihatnya.

Membahas tentang tantangan yang dihadapinya sebagai pembalap wanita muda, Weug menjelaskan,  “Secara fisik, ini adalah olahraga yang menuntut. Saya harus banyak berlatih, semua orang harus banyak berlatih, tetapi mungkin butuh lebih banyak waktu bagi saya untuk mencapai level tersebut secara fisik, atau lebih banyak usaha yang harus saya lakukan.

“Namun pada akhirnya, jika Anda suka, Anda akan memasukkan apa pun yang perlu Anda masukkan. Jadi saya rasa itu bukan masalah besar bagi saya.

“Saya mulai membalap sejak berusia tujuh tahun, jadi saya terbiasa berada di sekitar anak laki-laki dan di lingkungan ini. Semakin saya tumbuh dewasa, semakin banyak anak perempuan yang terlibat dalam balapan dan seterusnya.

“Karena sudah terbiasa dengan hal itu sejak usia yang sangat muda, terkadang Anda tidak terlalu memikirkannya.”

Ketika ditanya apakah ia pernah merasa diperlakukan berbeda karena jenis kelaminnya, Weug menjawab, “Saya pikir ketika Anda masih muda, Anda tidak terlalu memikirkan hal-hal seperti itu.

“Jadi saya tidak pernah benar-benar suka ketika saya mengemudi saat berusia tujuh, 10, 12, apa pun, saya hanya mengemudi dan satu-satunya hal yang saya temukan adalah bahwa pria tidak suka jika wanita finis di depan mereka.

“Jadi, Anda hanya perlu mendapatkan rasa hormat di lintasan, dan begitu mereka menghormati Anda, saya pikir semuanya baik-baik saja. Tapi saya tidak pernah merasa tidak dihormati atau merasa mereka melakukan sesuatu pada saya karena saya perempuan. Anda hanya harus cepat dan menunjukkan bahwa Anda mampu melakukannya.”Weug sekarang mengemudi untuk Formula Regional European Championship

Weug sekarang mengemudi untuk Formula Regional European Championship

Foto oleh: Ferrari

CEO More than Equal, Ali Donnelly, menjelaskan bahwa upaya simultan untuk meningkatkan partisipasi di seluruh cabang olahraga, yang dikombinasikan dengan upaya untuk mendukung para pembalap wanita berbakat, seperti yang dilakukan oleh organisasinya, sangatlah penting.

“Penelitian kami menunjukkan betapa sulitnya secara statistik untuk menemukan juara F1 wanita dengan jumlah anak perempuan yang ambil bagian dalam olahraga motor yang kompetitif saat ini. Hal ini perlu segera diatasi dan kami sekarang melihat beberapa inisiatif positif yang diperkenalkan untuk mengatasi hal ini.

“Memang benar bahwa rendahnya partisipasi merupakan faktor pendorong kesenjangan performa dan hal ini menghambat kesuksesan pembalap wanita, tetapi ada faktor lain, termasuk fakta bahwa wanita dan anak perempuan tidak menerima dukungan yang sama, terutama secara finansial, seperti halnya rekan-rekan pria, dan bahwa tidak ada dukungan awal yang cukup bagi mereka yang menunjukkan potensi tinggi.”

Donnelly menambahkan bahwa rencana More than Equal untuk memperkenalkan program pengembangan pengemudi yang sesuai dengan gender dan usia bagi talenta muda perempuan akan membantu mengatasi kesenjangan kinerja, dengan menghasilkan kelompok pengemudi di tahun-tahun mendatang yang lebih siap untuk mencapai puncak.

“Upaya tersebut sedang berlangsung saat ini karena kami berusaha untuk memilih sekelompok gadis muda berbakat yang bersaing dan menunjukkan potensi tinggi. Kami sangat antusias untuk memulai pelatihan mereka tahun depan sebagai bagian dari rencana jangka panjang kami,” tuturnya.

Sumber : Motorsport

You may also like

Soledad is the Best Newspaper and Magazine WordPress Theme with tons of options and demos ready to import. This theme is perfect for blogs and excellent for online stores, news, magazine or review sites. Buy Soledad now!

Wanita Berita, A Media Company – All Right Reserved.